Mati itu pasti
Posted on Friday, November 23, 2012, ϟ 2 comments


  
Bila orang yang paling rapat,paling disayangi sudah tiada baru aku faham erti kesunyian sebenar.Maybe semua orang dah tahu yang mak aku sendiri sudah kembali ke rahmatullah.Tuhan lebih sayangkan dia.Semua berlaku terlalu pantas.Kata orang ajal tak kira masa,tak kira tempat dan tak kira umur.Ini takdir aku,tanggal 22/11/2012 pada pukul 8.30 a.m mak aku dah kembali ke alam yang sudah dijanjikan oleh Allah iaitu alam barzakh.Terkilan,sedih kecewa semua bercampur sekali.Siapa yang tak rasa terkilan bila ibu sendiri menghembuskan nafas terakhir tanpa kita disisinya.Tuhan maha mengetahui.

Bermula dari pukul 1.00 a.m hinggalah subuh aku tak jauh dari mak aku sebab dapat call dari pihak hospital cakap mak aku dah nazak,pihak hospital jemput semua ahli keluarga datang ICU bacakan yassin.Dan tiba masa aku balik ke rumah untuk selesaikan apa yang patut dapat “Emergency call” dari hospital lagi.Rasanya sebelum aku melangkah balik mak aku dapat kembali dalam keadaan stabil.Mungkin dah ajal mak aku sendiri dah kena “dipanggil” masa tu.Dalam perjalanan aku ke hospital mak aku sudah hembuskan nafas terakhir.

Yang pasti ayah dan kakak aku sendiri tak cakap perkara tu.Dengan semangat yang penuh harapan mak aku akan baik berbekalkan surah yassin di tangan aku masuk dalam wad ICU.And you know what aku cuma nampak sekujur tubuh kaku yang sudah tidak bernyawa dan aku pasti itu mak aku sendiri.Aku Cuma terkulai dan menangis tepi katil,tak sanggup nak tengok muka mak aku sendiri.Aku ambil masa,ambil nafas yang secukupnya aku cuba bangun dan dekat dengan mak aku,aku cium dahi dia,aku cium kedua-dua pipi dia dan aku peluk dia erat-erat.

Satu perkara yang buat aku boleh bangkit adalah bila tengok muka mak aku sendiri habis umur dengan keadaan tersenyum.Kuasa Allah siapa yang nak sangka.Selama seminggu dia tidak sedarkan diri dan terlantar di wad ICU dan mungkin itu senyuman terakhir dari dia untuk anak-anak dan suami dia sendiri.Senyuman itu saja bekal untuk kami ada sepanjang melihat,mandi dan mengkafankan jenazah.Terlalu banyak kenangan yang tak dapat nak dicerita selama arwah masih bernyawa di muka bumi ini dulu.Sebagai anak bongsu agak sukar untuk aku terima tapi yang pastinya aku kena redha dengan takdir Allah untuk aku.

Selama jenazah ditempatkan di rumah,aku tak berani jauh dri arwah.Aku tak nak sia-siakan masa terakhir untuk lihat muka mak aku sendiri.Dari mandi hinggalah nak dikafan aku turut serta urus arwah dengan ahli keluarga yang lain dan semasa ciuman terakhir aku beri untuk arwah aku bisik ke telinganya “Mak terima kasih tak pernah merungut besarkan adik,halalkan apa yang mak pernah bagi dekat adik,halalkan walaupun setitik susu mak untuk adik,adik sayang mak tapi Tuhan lagi sayang mak,adik kena redha,adik ingat segala pesan mak dekat adik selama mak hidup dulu.insyallah kita jumpa di alam sana nanti”.Aku harap apa yang aku bisikkan roh mak aku dapat dengar.

Susah sangat nak lepas sebenarnya,tapi family aku cakap kalau betul-betul sayang mak aku kena lepas.kesian dia nanti dia sedih anak-anak tak rela dia pergi.Insyallah aku dah janji aku akan kuat.Ayah pesan yang dah tinggalkan kita akan terus di alam sana,kita yang hidup tetap kena teruskan hidup.Aku kena kuat sebab aku masih punya ayah.Aku kena kuat untuk ayah aku.Roh mak akan sedih bila balik rumah tengok anak-anak meratap macam nie.Aku sudah belajar terima kenyataan,belajar atas dugaan yang tuhan beri.Sedekah Al-Fatihah untuk mak aku agar rohnya tenang dia alam sana.Terima Kasih J


Zaney: Insyaallah mahu kumpul semangat kembali.Cuma perlukan sedikit masa untuk terima keadaan yang baru.Allah itu ada J

Kotak Kehidupan

About|Post|Follow


Shazney Rahman



Last Entries

Copyright© 2011 : Hafiz Zulkafly. All Right Reserved.